MISERY


Saya tunggu oldman dalam mimpi tapi tak muncul-muncul pun lagi. Saya rindu oldman bagai nak mati. Harap bila saya mati nanti kita dapat jumpa lagi.

Tak tahu kenapa malam ini mata saya tak dapat lelap ke alam mimpi. Semua memori kita bersama terus berputar tayang dalam kepala ibarat wayang cerita tanpa ada penamatnya.

Terus dalam kelam saya ke dapur teguk susu penuh krim moga mata ini penat terkatup nanti. Tanpa saya sedari air mata mengalir laju dipipi. Hati sebak dada sesak tak tertahan sekali. Tidak pernah saya ketahui dan bayangkan betapa perasaan rindu itu sungguh seksa. Terasa amat sunyi. Malah tidak pernah sebelum ini saya rasa sesunyi sebegini. Sepi. Lalu saya tersungkur di depan peti sejuk laju-laju air mata mengalir meraung memangil-mangil oldman.







Sebelum setan menguasai jiwa miseri ini, lebih baik saya berwuduk, beristighfar dan meringankan hati dengan mencatat perasaan di laman ini. 



Saya fikir saya harus gilakan diri dengan kerja. Tentu semua ini saya dapat lupa.